Syal!

5 Nov

allsyal2Waduh, sudah terlalu lama saya ga nulis blog! Tapi sebenarnya ngerajutnya si masih jalan. Salahsatunya syal-syal berikut. Bulan Desember tahun kemarin saya bikin dua syal, yang abu untuk suami, dan yang biru untuk saya sendiri, yang awalnya saya pikir kalo liat dari warnanya terlalu ramai kalo buat cowok. Setelah dirajut, ternyata dua-duanya bisa unisex. Untuk yang abu-abu, saya pake Cotton Big Ply lokal. Yang biru saya pake Regia “Random Stripe” yang saya dapatkan dari oleh-oleh seorang teman yang luwar biasa! Sebenernya benang ini khusus untuk bikin kaos kaki, tapi saya belum mau punya kaos kaki dari rajutan, ga tega mengotorinya. Jadi, kalo ada yang pengen nyoba, saya sarankan pake benang multi warna khusus untuk kaos kaki, biar warnanya muncul. Pola syal biru saya dapat dari sini.

syal01

syal2Sedangkan pola syal abu-abu saya ngarang sendiri. Polanya mudah diingat, dapat dimodifikasi, bisa diaplikasikan ke project apapun, pakaian, aksesoris ataupun hiasan rumah. Pola ini juga cocok untuk pemula yang ingin nambah sedikit ilmu, sedikit saja, jangan yang pusing-pusing, heheh.

polaPola ini saya modifikasi dari pola-pola yang saya dapatkan dari situs web, youtube, maksudnya dapet gratisan. Makanya saya bagikan gratis pula, atas nama semangat Do It Yourself. Namun atas nama kemajuan bersama, kiranya teman-teman yang ingin memakai pola ini, mohon hanya menggunakan ini hanya untuk keperluan pribadi dan bukan produksi massal. Untuk yang ingin memuat pola ini, sertakan tautan (link) ke blog ini di dalam tulisan kamu ya. Terakhir, saya akan senang sekali jika ada yang membagikan foto-foto hasil rajutan kalian yang menggunakan pola ini maupun modifikasiannya. Selamat merajut

World Leaders Who Killed Their Lovers

3 Sep

World Leaders Who Killed Their Lovers.

Sweater Semarangan Hijau

9 Mei

Green cable sweater

Green cable sweater

Yippie! Akhirnya selesai juga sweater pesanan orang Semarang. Jadi namanya Semarangan, heheh… *asbun.

Saya ngerajut sweater ini 2 bulan, full. Karena sekarang saya sudah ngantor lagi, dan ukuran sweater ini yg gede banget! Kalo dibandingkan dengan sweaster suami (yang ukuran kaosnya xl), itu udah kayak sweater bapak dan anak. Beberapa kali saya menanyakan ukuran untuk memastikan ukuran baju yang diberikan oleh pemesan itu benar. Tapi memang benar, benar-benar besar!

Benang yang saya pakai tuh soft cotton big ply dari Gomerajut KnitnCrochet, warna ijonya bagus, cerah tapi juga ga menyolok mata, seger. Meskipun katun, tapi tetep hangat, mungkin terlalu hangat untuk dipakai di Semarang? Entahlah.. Polanya mah standar, hanya ada cable pattern di tengah dada. Ribbing di ujung badan, tangan dan kerah turtle neck.

Ada beberapa hal yang saya pelajari saat merajut sweater ini. Pertama teknik merajut sweater standar, kan biasanya saya suka pake sistem raglan. Kalo ada yang mau belajar juga, ini video rujukan saya dari Paula Ward. Memang cara menerangkannya ga sepelan Nina, tapi pada tiap bagiannya Paula juga merekam saat dia merajut sweater, jadi bisa sekaligus liat pas dia mempraktekkan ajaran beliau.

Yang kedua, pengetahuan tentang bahan katun. Si pemesan mendapatkan contoh/model dari internet dengan bahan wool dari Peru, sementara benang yang dia pilih untuk sweaternya adalah katun. Hasilnya adalah, sweater katun lebih berat dan terlalu jatuh dibanding wool. Mungkin kalo ukuran sweaternya standar-standar aja perbedaannya ga terlalu keliatan, berhubung ukurannya besar, sifat ini keliatan jelas bedanya.

wcompare - Copy

Alhamdulillah sampai sekarang ga ada keluhan dari yang si empunya (jangan sampai ada, Ya Allah…). Next time, kalo ada pesenan yang beda benang, akan saya pastikan si pemesan mengetahui efek dari perbedaan bahan. Yup, pengalaman adalah pelajaran yang berharga..

Sweater Nenek: Misi Selesai!

16 Sep

Wah, akhirnya bisa posting lagi! Okey, posting ini emang terlambat 1 BULAN dari waktu aslinya. Project sweater nenek udah selesai bulan kemarin dan, alhamdulillah, perfectly fit! Sweater ini dibawa bermacet-macet ria selama perjalanan mudik. Baru pertama kali dalam seumur hidup, saya benar-benar bersyukur ada macet saat mudik. Karena pas mobil berhenti itulah saya kembali merajut. Ketika sampai di rumah nenek, sweater sudah mulai masuk ke kerah. Dipikir-pikir untung juga belum selesai, karena bisa melakukan pengepasan. Ternyata garis kerah masih terlalu rendah jadi dilakukan penambahan lagi di bagian bahu dan pundak.

Image

Saya di Tasik cuman 2 hari 2 malam, gara-gara macet Bandung-Tasik sampai 11 jam, dan di tengah malam terakhir itulah, diantara mudik panjang nan melelahkan, diantara ngebaso, mi leu-eur, rendang dan karedok leunca, project sweater nenek resmi selesai. Wrap’it evrbody!. Pagi hari, sebelum matahari muncul sempurna, sebelum kami semua mandi dan sarapan, sweater manis itu telah berpindah tangan. Senangnya ngeliat nenek suka dengan sweater buatan saya. “Khusus buat jalan-jalan,” katanya. Padahal saya udah ngebayangin nenek pake sweater itu waktu beliau ke dokter. O ya well, ga masalah. Itu sweater emang terlalu gaya buat ke dokter. Kaloperlu ga usah sakit-sakitan lagi, sehat terus ya, Nek! ^^

Teknik Merajut Saku pada Sweater

2 Agu

It has been a hectic week! Beberapa minggu belakang banyak kegiatan (a.k.a sok sibuk) sampai saya ga bisa ngeblog. Padahal Alhamdulillah, sesuatu banget, ngerajut mah masih bisa curi-curi waktu untuk jalan terus. Well, dua minggu yang lalu, ceritanya saya udah sampai ke “Titik Saku”. Itu adalah saku pertama saya (hm, ada duit gag yah di dalamnya?).

Posisi bagian belakang saku sebelum disatukan dengan bagian badan.

 

Tampak depan saku setelah disatukan dengan bagian badan.

Bagian dalam/wrong side saku dan badan disatukan dengan cara dijahit.

 

Dan berjalan tanpa ada hambatan, untuk pengalaman pertama mah. Saya buat saku yang tambalannya ada di bagian dalam (wrong side) project, jadi dari sisi luar (right side) terlihat lebih rapih dan menerus. Lebih jelas, tekniknya ada di video tutorial berikut. Semoga bermanfaat. Happy knitting & knitting happily! 🙂

Belanja benang rajut dimana?

18 Jul

Ada yang sedang kebingungan mencari benang untuk project rajutan selanjutnya? Merk yang sering saya pake adalah Ice Yarn. Dan sudah beberapa kali saya beli dalam satuan lot, bukan gulung. Lot adalah satuan benang yang dipakai yang terdiri atas beberapa gulungan benang, biasanya 4, 6 atau 8 gulung benang yang sama. Pilihan benang di Ice Yarn sangat beragam, dari yang lembut seperti Merino sampai benang pita, cocoon, gliter dan sebagainya. Warnanya juga banyak, tinggal pilih aja, Kakak..

Karena satuannya lot yang terdiri dari gulungan yang satu macam benang, maka membeli benang lot-lotan ini cocok untuk project yang memerlukan benang lebih dari 4 gulung, seperti sweater, poncho, selimut  atau syal berukuran besar. Kalo project kita kecil atau membutuhkan tipe benang yang berbeda-beda, memang lebih baik membeli satuan saja. Di Facebook banyak tertebaran penjual benang satuan kok.

Apa harga lot-lotan berbeda dengan harga gulungan? Kalo dilihat-lihat sih beda emang, tapi tipis. Kebanyakan penjual benang hanya ngambil untung seribu atau dua ribu perak per gulungnya. Yah, itung-itung jasa ngurusin pengiriman dari negeri asalnya, masih wajar lah.. Kalo yang sudah punya Paypal atau Visa Credit Card bisa langsung gaet dari website Iceyarn, ada pilihan dalam kurs rupiah kok. Tapi karna ga punya, bisa dibeli di reseller Ice Yarn di Indonesia. Saya biasa belanja di Benang Qu Wynn Quiana. Alhamdulillah beberapa kali belanja ke BQWQ lancar troos, baek lagi! Waktu saya belum tau apa-apa dan mau beli jarum rajut, beliau yang kasih tau. Ga pelit info. Oh iyah, BQWQ juga jual vcd tutorial dasar-dasar ngerajut loh. Kalo ada yang perlu, silahkan hubungi langsung yah.

Bisa saja membeli di eceran di penjual yang barangnya sudah ready stock di Indonesia, masalahnya pilihannya menurun drastis. Bandingkan pilihan benang yang ada di website Ice Yarn yang ratusan itu dengan yang tersedia di penjual. Itu yang pertama. Yang kedua adalah jumlah stok yang ada di toko penjual. Bisa jadi dia hanya menyediakan satu lot saja. Untung kalo kita bisa gerak cepat hingga kita bisa bebas membeli benang sesuai kebutuhan kita. Nah kalo kita telat, karena peminatnya juga banyak, stok tinggal cuman satu. Wah, itu bisa bikin sakit kepala, sakit hati, gejala insomnia, cemas berlebihan…  Kalo kita udah dikenal penjual sebagai pelanggan, bisa aja sih kita pesen.

Nah, kalo benang lokal yang sudah jadi langganan saya tuh Benang Rajut Q. Yang baru saya pake itu benang rayon. Warnanya cantik-cantik, bahannya lembut, hasil jadinya juga bagus dan yang terpenting, harganya murah. Saya pernah bikin sweater tangan panjang ukuran xl dengan jarum 3mm (jangan tanya lamanya) hanya perlu 5 gulung. Rencananya saya pengen coba benang corduroynya, project selanjutnya deh..

Kalo ada yang punya langganan benang atau toko, bagi-bagi disini yah. Pengetahuan tentang benang saya juga masih sedikit. Jadi kita bisa saling tukar informasi.

Belajar Ngerajut Sweater Impian

9 Jul

Sekarang saya lagi kebut bikin baju hangat karna pengennya sih bisa selesai sebelum Lebaran atau setidaknya bisa dikasihkan ke Nenek pada saat mudik nanti. Masalahnya saya ga ngukur langsung badan nenek karena saya di Bandung dan nenek saya di Tasikmalaya. Akhirnya saya putuskan ngukur dari baju hangat yang ada disini karena ukurannya kurang lebih pas dengan badan Nenek.
Sebelumnya saya sudah pernah bikin 2 sweater untuk adik-adik saya, tanpa kancing, lurus. Aman lah. Tapi karena Nenek minta baju hangat dengan kancing depan, maka jadilah ini proyek cardigan pertama saya. Minta saku di depan, kerah. Wah, belum pernah nih! Yang bikin saya rada khawatir itu ukurannya (mudah-mudahan pas), kerah (mudah-mudahan di youtube ada tutorialnya), dan yang paling penting Sang Nenek itu sendiri (mudah-mudahan puas, senang, mau make dan diterima). Mudah-mudahan selamat sampai akhir tujuan.

Untuk menunjang niatan siapapun diluar sana yang ingin nyoba ngerajut baju hangat sendiri, video referensi yang saya pakai untuk merajut sweater bagi pemula adalah ini.

Waktu pertama kali belajar bikin sweater pun, saya ngikutin petunjuk dari Nina’s Sweater Class ini. Video Sweater Class dibagi menjadi 7 kelas, sesuai dengan tahapan-tahapan merajut sweaternya. Langkah-langkahnya dijelaskan dengan sederhana dan pelan-pelan. Sweater yang dirajut dari bawah (badan) terus ke atas (leher), tanpa ada jahitan. Dengan ukuran disesuaikan dengan keinginan kita. Tersedia juga panduan dalam bentuk tulisan (pdf) yang bisa kita ambil dari blog Knit Picks. Ini bisa jadi pegangan/corat-coret/teman saat membuat sweater.

Bagi saya, tutorial ini mejadi dasar yang pas untuk mengembangkan proyek-proyek wearable saya kedepannya. Karena meskipun di video tersebut hanya dijelaskan dasarnya saja, tapi juga membebaskan kita berkreasi dengan ukuran, model dan gaya baju hangat impian masing-masing. Jadi meskipun judulnya “Sweater Class” tapi bisa juga menjadi panduan merajut berbagai baju atasan: cardigan, kaos, bolero, dll. Hingga akhirnya sekarang saya pede, mengambil tantangan, yakin bisa merajut cardigan *meyakinkan diri sendiri.

Kalo yang ingin nyoba silahkan diliat video & blognya, mudah-mudahan sama cocoknya dengan saya.